Biografi

Biografi Ustadz Ammi Nur Baits

Ustadz Ammi Nur Baits, seorang cendekiawan muslim yang unik, menempuh perjalanan ilmu dari dunia teknik nuklir hingga mendalami Fikih di Madinah International University. Lahir pada 10 September 1992 di Yogyakarta, beliau menunjukkan minat intelektualnya sejak muda.

Pendidikan di UGM: Menyatukan Nuklir dan Kajian Keagamaan

Ammi Nur Baits mengejar studi di Jurusan Teknik Nuklir, Universitas Gadjah Mada (UGM). Selama masa kuliahnya, keunikan beliau terlihat dalam keseimbangan antara kajian teknik nuklir dan keagamaan. Aktif mengikuti berbagai kajian di sekitar kampus, terutama yang diampu oleh Ustadz Aris Munandar, beliau mampu menyatukan dua dunia yang tampaknya berbeda.

Keaktifan Ammi dalam kegiatan keagamaan di kampus menggambarkan kerindahannya dalam menjalin harmoni antara ilmu pengetahuan dunia dan ilmu agama. Dalam kelas nuklir, beliau menunjukkan ketertarikan mendalam pada pemahaman sains, sementara di ruang kajian, beliau meresapi nilai-nilai spiritual dan kebijaksanaan.

Perjalanan ke Madinah International University

Setelah menyelesaikan studi S-1 di UGM, Ammi Nur Baits tidak berhenti pada keilmuannya di bidang teknik nuklir. Langkah berani diambilnya dengan melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi di Madinah International University. Di sana, beliau menempuh studi di Jurusan Fikih dan Ushul Fikih.

Keputusan untuk menggali ilmu agama lebih dalam menjadi langkah monumental dalam perjalanan intelektualnya. Madinah International University, sebagai pusat pembelajaran Islam yang terkenal, memberikan platform bagi Ammi untuk mendalami aspek-aspek mendalam dari ilmu fikih dan ushul fikih.

Baca juga: Biografi Ustadz Nur Fadilah atau Ustadz Tile

Baca juga :  Biografi Ustadz Faizar

Kontribusi dalam Kajian dan Pendidikan

Setelah menyelesaikan studi di luar negeri, Ammi Nur Baits kembali ke tanah air dengan visi yang jelas. Beliau aktif dalam memberikan kajian dan ceramah di berbagai tempat. Keahliannya dalam menjelaskan kaidah-kaidah fikih dengan pendekatan yang bersahaja membuatnya dicintai oleh berbagai kalangan.

Tak hanya itu, Ammi juga terlibat dalam dunia pendidikan, berusaha menyebarkan semangat keilmuan dan keberagamaan. Sebagai seorang alumni teknik nuklir, beliau membuktikan bahwa sains dan agama tidak harus saling bertentangan; sebaliknya, keduanya dapat menyatu dalam harmoni yang indah.

Pesan dan Nilai Hidup

Ustadz Ammi Nur Baits menjadi inspirasi bagi banyak pemuda yang melihatnya sebagai contoh bahwa keberagaman ilmu tidak hanya mungkin tetapi juga diperlukan. Beliau meyakini bahwa ilmu pengetahuan dunia dan keagamaan dapat bersinergi untuk menciptakan masyarakat yang lebih baik.

Dalam setiap ceramahnya, Ustadz Ammi Nur Baits sering menekankan pentingnya keseimbangan antara akal dan iman, antara ilmu pengetahuan dan kebijaksanaan agama. Beliau mengajak generasi muda untuk tidak hanya mencari keberhasilan di dunia materi, tetapi juga memperkaya jiwa dan hati dengan ilmu agama.

Kehidupan Pribadi

Di tengah kesibukannya sebagai seorang pengajar dan penceramah, Ammi Nur Baits juga memperhatikan kehidupan pribadinya. Beliau menunjukkan bahwa seorang yang berilmu tidak hanya cerdas di ranah intelektual, tetapi juga bijaksana dalam mengelola kehidupan sehari-hari dan keluarganya.

Ustadz Ammi Nur Baits, dengan segala pencapaiannya, melanjutkan perannya dalam menyinari jalan kehidupan dengan ilmu dan kebijaksanaan. Kesungguhan dan integritasnya dalam menapaki perjalanan ilmu agama dan teknik nuklir memberikan warna yang berbeda dan harmonis dalam kehidupan keberagamaan di Indonesia.

Related Articles

Back to top button